Duterte Larang dan Pulangkan Warganya di Kuwait

Duterte Larang dan Pulangkan Warganya di Kuwait

Presiden Filipina Rodrigo Duterte berbicara dalam KTT CEO APEC, yang berlangsung menjelang pertemuan puncak para pemimpin Ekonomi Asia Pasifik (APEC) di kota Danang, Vietnam pusat pada 9 November 2017. (Reuters / Hoang Dinh Nam / Pool)

Manila –  Filipina melarang warganya bekerja di Kuwait. Ia sudah pemulangan lebih dari 10.000 orang Filipina yang sudah ada di sana. Hal itu terjadi menyusul kematian Joanna Daniela Demafelis, yang ditemukan dalam sebuah freezer di apartemen di Kuwait yang ditinggalkan majikannya pada 2016.

Bulan lalu Filipina menangguhkan pemrosesan sertifikat pekerjaan di luar negeri untuk Kuwait sambil menunggu penyelidikan atas kematian tujuh pekerja rumah tangga Filipina lainnya di negara tersebut

Larangan baru tersebut diperintahkan oleh Presiden Rodrigo Duterte, mencakup semua pekerja rumah tangga yang terampil dan segera diberlakukan, kata Sekretaris Perusahaan Silvestre Bello III pada Senin (12/2).

Pekan lalu Duterte menerima undangan untuk mengunjungi Kuwait bulan depan. “Saya kira Kuwait ingin meyakinkan Duterte bahwa warga negara Filipina dilindungi,” kata juru bicara kepresidenan Harry Roque.

Bello mengatakan kepada Arab News bahwa ia memperkirakan penandatanganan kesepakatan lama yang tertunda untuk memberikan perlindungan hukum bagi pekerja Filipina di Kuwait akan menjadi agenda kunjungan tersebut.

Namun, sehari setelah kunjungan dikonfirmasi, mayat Demafelis ditemukan. Ia diduga tewas dicekik dan diperkirakan berada di dalam lemari es selama lebih dari satu tahun. Majikannya, seorang pria Lebanon dan istrinya Suriah, sedang diselidiki.

Pada sebuah konferensi pers emosional di Davao City Jumat lalu, Duterte mengatakan, “Kapan perlakuan tidak manusiawi terhadap pekerja Filipina kita akan berakhir? Kapan akan bangkitnya martabat manusia mereka dimulai? Kepada pemerintah Kuwait dan semua orang lain di mana orang-orang kita bekerja, kita mencari dan mengharapkan bantuan Anda dalam hal ini.

“Orang Filipina bukan budak siapa pun, di mana saja. Setiap cedera fisik yang tidak sah yang ditimbulkan adalah luka yang secara pribadi saya tanggung sebagai kepala republik ini. Setiap pelecehan yang dilakukan adalah penghinaan terhadap kita, sebagai negara yang berdaulat,” sambungnya.

Kedutaan Besar Filipina dan kantor buruh luar negeri di Kuwait sudah memulangkan lebih dari 10.000 orang Filipina yang memenuhi syarat berdasarkan amnesti pemerintah Kuwait

Sejauh ini, 2.229 telah diberi dokumen perjalanan, dan 1.754 telah menerima izin imigrasi. Sekitar 377 tiba di Filipina dengan tiga penerbangan komersial pada Minggu. Selanjutnya 240 akan jatuh tempo pada Selasa, dan 250 lainnya pada Rabu.

Setidaknya ada 250.000 pekerja Filipina yang secara resmi berada di Kuwait, dan sekitar 50.000 lainnya tidak berdokumen. Ada 82 laporan kematian pekerja Filipina di Kuwait pada tahun 2016, dan angka tersebut diperkirakan meningkat tahun lalu.

TAGS : Duterte Kuwait Filipina Joanna Daniela Demafelis

This article is automatically posted by WP-AutoPost Plugin

Source URL:http://www.jurnas.com/artikel/29113/Duterte-Larang-dan-Pulangkan-Warganya-di-Kuwait/

Leave a Reply

Be the First to Comment!

Notify of
avatar
wpDiscuz